PENELITIAN TINDAKAN KELAS MEMBACA PERMULAAN BAGI ANAK BERKELAINAN

EFEKTIVITAS PENGGUNAAN ALAT  PERAGA KARAMBOL DALAM PEMBELAJARAN MEMBACA PERMULAAN BAGI SISWA TUNAGRAHITA RINGAN  KELAS DASAR I DI SLB-ABC MUHAMMADIYAH BANJARSARI KABUPATEN CIAMIS

(Penelitian Tindakan Kelas Oleh : Drs. JAHIDIN, M.Pd.)

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Dalam proses pembelajaran banyak faktor yang harus diperhatikan demi terciptanya pembelajaran yang bermutu. Demikian pula permasalahan yang muncul akan sangat kompleks yang mau tidak mau harus dihadapi dan dicarikan solusinya sehingga tidak menjadi hambatan yang berarti dalam menuju keberhasilan mencapai tujuan. Permasalahan yang harus dihadapi dalam proses pembelajaran bukanlah  hanya yang berkenaan dengan materi akademiknya saja, tetapi juga hal-hal lain seperti  salah satunya berkenaan  dengan minat dan ketertarikan  peserta didik selama proses pembelajaran. Membangkitkan semangat, minat, dan menciptakan rasa senang dalam proses pembelajaran bukanlah suatu hal yang mudah tetapi harus diupayakan sedemikian rupa. Salah satu hal yang sangat penting dalam mengupayakan pembelajaran yang bermutu dan menyenangkan adalah ketersediaan alat peraga pembelajaran. Masalah alat peraga pembelajaran ini tidak dapat dianggap sepele karena dengan penggunaan alat peraga pembelajaran yang tepat, praktis, dan menarik akan membuat para siswa menjadi senang belajar, dan mudah menyerap materi pembelajaran yang diberikan. Bahkan dengan penggunaan alat peraga tersebut akan dapat memenuhi harapan yang dikemukakan dalam pakem pembelajaran yakni pembelajaran yang aktif, kreatif, dan menyenangkan.

Di atas telah disinggung bahwa menciptakan pembelajaran yang menyenangkan peserta didik bukanlah suatu hal yang mudah seperti membalikkan telapak tangan, tetapi memerlukan suatu upaya yang sungguh-sungguh. Salah satu syarat yang harus diperhatikan adalah bahwa alat peraga yang dipergunakan itu harus  disesuaikan dengan sifat, dan karakteristik peserta didik, serta harus dipertimbangkan dari segi kepraktisan dan dapat tidaknya alat peraga itu menimbulkan rasa senang para siswa. Tanpa adanya alat pendukung yang tepat, praktis, dan menarik dalam proses pembelajaran jangan diharap akan mencapai  pembelajaran yang efektif dan efisien. Mengingat pentingnya masalah alat atau sarana prasarana pembelajaran agar pembelajaran lebih bermakna maka hal tersebut merupakan salah satu unsur yang tertuang   dalam Standar Nasioanl Pendidkan. Dalam Buletin BSNP Vol. I No. 2 Bulan Mei 2006 dikemukakan tentang Sarana Prasaran Pendidikan sebagai berikut :

Perubahan paradigma pembelajaran menuntut perubahan proses pembelajaran dan hal lain, termasuk yang berkaitan dengan sarana dan prasaarana. Dalam hal ini, sarana dan prasarana seyogyanya dirancang agar pembelajaran yang berpusat pada siswa dapat terlaksana secara maksimal dan optimal.

Dalam rangka melakukan upaya yang tepat sebagimana disebutkan di atas, penulis melakukan Penelitian Tindakan Kelas yang didasarkan pada data-data yang terjadi sehari-hari di dalam kelas. Penelitian Tindakan Kelas yang dilakukan diarahkan pada penggunaan alat pendukung pembelajaran atau alat peraga pembelajaran yang dapat menarik perhatian dan minat siswa serta dapat memberikan kesenangan bagi para siswa sehingga proses pembelajaran berjalan dengan lancar tanpa menjadi beban bagi para siswa dan memudahkan guru dalam memberikan materi pembelajaran. Pembelajaran yang tidak menggunakan alat peraga akan mengakibatkan kejenuhan bagi para siswanya. Alat peraga pembelajaran yang dimaksud dalam Penelitian Tindakan Kelas ini adalah alat permainan ”Karambol”. Alat permainan Karambol yang dimodifikasi menjadi alat peraga pembelajaran dalam PTK ini digunakan dalam pembelajaran membaca permulaan.

B. Identifikasi dan Perumusan Masalah

1. Identifikasi Masalah

Berbagai permasalahan yang cukup kompleks  dihadapi oleh anak tunagrahita dalam proses pembelajaran di dalam kelas, semua itu terkait dengan keterbatasan atau lemahnya intelektual yang dimiliki oleh anak tunagrahita. Hal pokok dalam proses pembelajaran yang semestinya diberikan dan dikuasai oleh para siswa secara umum adalah tentang kemampuan membaca, menulis, dan berhitung di samping keterampilan-keterampilan lainnya.

Untuk menguasai bidang-bidang pembelajaran seperti tersebut di atas bukanlah suatu hal yang mudah untuk dilakukan oleh seorang guru, tetapi menuntut adanya kesungguhan, kreativitas yang tinggi, serta inovasi-inovasi yang relevan  untuk mencapai suatu keberhasilan yang efektif dan efisien. Berkaitan dengan keterbatasan yang dimiliki oleh anak tunagrahita maka untuk mencapai suatu keberhasilan secara riil dalam proses pembelajaran diperlukan langkah-langkah, metode, serta alat peraga yang sekiranya dapat memenuhi proses pembelajaran yang aktip, kreatif, dan menyenangkan. Suatu hal yang sudah tentu dihadapi dalam pembelajaran anak tunagrahia ringan, adalah bahwa para siswa tunagrahita itu akan cepat merasa bosan, tidak tahan lama dalam belajar, cepat lupa, rendah  motivasi belajarnya, dan sulit dalam  menguasai materi pembelajaran. Menghadapi permasalahan-permasalahan tersebut maka seorang guru dalam pendidikan anak tunagrahita harus melakukan berbagai tindakan atau pembelajaran yang kreatif dan memiliki kepekaan terhadap situasi yang ditemui, serta perlu mencari berbagai solusi agar pembelajaran berlangsung secara efektif dan efisien,  karena mau tidak mau bila

mengharapkan   keberhasilan    dalam    proses   pembelajaran   maka  permasalahan-

permasalahan yang dihadapi tadi harus diatasi dengan tepat.

Dari uraian di atas nampak ternyata banyak masalah yang harus diatasi sehubungan dengan pembelajaran bagi anak tunagrahita ringan, yang harus dilakukan oleh para guru khususnya sebagai ujung tombak dalam dunia pendidikan. Pada kesempatan ini penulis sebagai guru di Sekolah Luar Biasa berupaya turut serta mengatasi permasalahan sebagaimana diuraikan di atas, namun demikian mengingat banyaknya masalah yang dihadapi tersebut maka pada kesempatan ini penulis membatasi permasalahan yang diteliti, yakni tentang ”Penggunaan Alat Peraga Permainan Karambol yang Dimodifikasi dalam Belajar Membaca Permulaan bagi Siswa Tunagrahita Ringan.”

2. Perumusan Masalah

Mengingat banyaknya permasalahan yang dihadapi dalam pembelajaran bagi anak tunagrahita sebagaimana digambarkan di atas, penulis menggarisbawahi salah satu permasalahan yang sangat penting untuk diatasi dan dilakukan tindakan penyelesaiannya, sehingga anak tunagrahita terkurangi beban atau kesulitannya dalam proses pembelajaran. Permasalahan dimaksud adalah tentang ”Lemahnya Minat Belajar Anak Tunagrahita”. Masalah minat dan rasa senang dalam belajar ini merupakan suatu hal yang sangat penting untuk diperhatikan terutama bagi anak tunagrahita sesuai dengan potensi yang dimilikinya, dengan keterbatasan-keterbatasan dan kelemahan-kelemahan yang mereka miliki.

Oleh karena itulah, penulis merasa tergugah dan tertantang untuk mencari solusi guna memperlancar proses pembelajaran, yakni dengan mencoba menggunakan alat peraga permainan yang sederhana, murah, mudah, praktis, dan menarik, tetapi diharapkan efektif untuk memperlancar pembelajaran bagi anak tunagrahita ringan.

Untuk lebih jelasnya rumusan masalah  yang akan diteliti dalam Penelitian Tindakan Kelas ini adalah sebagai berikut :

  1. a.      Apakah alat peraga karambol bermanfaat dalam meningkatkan kelancaran proses pembelajaran bagi anak tunagrahita ?
  2. b.      Apakah penggunaan alat peraga karambol dalam proses belajar membaca bagi anak tunagrahita ringan dapat menumbuhkan perhatian, minat dan rasa senang siswa dalam proses pembelajaran ?
  3. c.      Bagaimanakah tingkat efektivitas penggunaan alat peraga karambol dalam belajar membaca bagi anak tunagrahita ringan ?

C. Tujuan Penelitian Tindakan Kelas

Sesuai dengan permasalahan penelitian yang telah dikemukakan di atas maka

Penelitian Tindakan Kelas ini bertujuan sebagai berikut :

  1. Untuk mengetahui bermanfaat atau tidaknya penggunaan alat peraga karambol yang sudah dimodifikasi untuk kelancaran proses pembelajaran membaca permulaan bagi anak tunagrahita ringan.
  2. Untuk mengetahui dapat atau tidaknya alat peraga karambol menumbuhkan  perhatian, minat dan rasa senang bagi anak tunagrahita ringan dalam belajar membaca permulaan.
  3. Untuk mengetahui tingkat efektivitas penggunaan  alat peraga karambol  yang sudah

dimodifikasi dalam proses pembelajaran membaca permulaan bagi anak tunagrahita.

4. Untuk mengetahui tingkat efektivitas penggunaan alat peraga karambol yang sudah dimodifikasi dalam proses pembelajaran membaca permulaan bagi anak tunagrahita ringan.

D. Manfaat Penelitian

Secara umum penelitian ini bermanfaat untuk meningkatkan kelancaran proses pembelajaran dalam rangka mencapai efektivitas pembelajaran bagi anak tunagrahita ringan.

Secara khusus penelitian ini akan bermanfaat sebagai berikut :

1. Meningkatkan perhatian, minat dan rasa senang siswa tunagrahita ringan dalam proses pembelajaran.

2. Mempermudah anak tunagrahita ringan dalam menyerap materi pembelajaran.

3. Mendorong siswa untuk aktif dalam proses pembelajaran.

4. Membuat siswa tunagrahita ringan tahan dalam belajar (mampu dan mau belajar dalam waktu yang sudah ditentukan).

5. Memudahkan bagi guru dalam memfasilitasi para siswa tunagrahita ringan dalam pembelajaran.

6. Mendorong guru-guru untuk lebih kreatif dalam mengelola pembelajaran bagi anak tunagrahita.

7. Meningkatkan efisiensi, efektivitas, dan fleksibilitas dalam mengelola pembelajaran bagi anak tunagrahita.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Profil Anak Tunagrahita

Anak tunagrahita adalah anak yang membutuhkan pelayanan pendidikan secara khusus, sebagai akibat dari kelemahan atau kekurangan yang dimilikinya yakni intelektual yang rendah. Intelegensi yang dimiliki oleh anak tunagrahita berada di bawah rata ( IQ nya di bawah 90). Dijelaskan dalam buku Model Pembelajaran Pendidikan Khusus (2007) sebagai berikut : ”Anak tunagrahita mengalami keterbatasan dalam berfikir abstrak sehiungga mereka membutuhkan metode pembelajaran  yang banyak menggunakan contoh, praktek dan berkorelasi dengan kehidupannya sehari-hari”.

Dilihat dari berat ringannya atau tinggi rendahnya IQ yang mereka miliki, anak tunagrahita dapat dijadikan beberapa kelompok. Secara garis besarnya dapat dikelompokkan menjadi tiga kelompok yaitu anak tunagrahita ringan, sedang, dan berat. Dalam buku Identifikasi dan Evaluasi Anak Luar Biasa dijelaskan bahwa anak tunagrahita ringan memiliki kecerdasan (IQ) antara 70 – 90, tunagrahita sedang 50 – 70, dan tunagrahita berat 50 ke bawah. Perkembangan anak tunagrahita ringan baik dalam proses berpikir, ingatan, dan daya konsentrasinya rendah, serta apabila menghadapi soal yang sulit cepat putus asa, sering tidak ada usaha untuk memecahkan persoalan. Anak tunagrahita sedang gerakannya pun kurang lincah, bicaranya terganggu atau tidak lancar, sulit menyesuaikan diri dengan lingkungan, kurang mampu mengadakan koordinasi, sehingga kadang-kadang gerakannya tidak terkontrol dan berlebihan. Emosinya meledak-ledak , mudah marah kalau diganggu sedikit saja, keras kepala, tetapi mudah putus asa, tidak mampu mengontrol terhadap perbuatannya, kurang mampu menilai yang baik dan yang buruk, serta apa yang menyenangkan itulah yang diperbuatnya. Sedangkan anak tunagrahita berat sudah tidak mampu mengikuti pendidikan yang sifatnya akademis, mereka dibina yang sifatnya keterampilan merawat diri (Depdiknas, 1980 : 52-56). Sesuai dengan tingkat kemapuan yang mereka miliki berbeda-beda maka dari tiap kelompok ini tentunya memerlukan pelayanan pendidikan yang relatif berbeda-beda pula.

Dengan demikian secara umum karakteristik anak tunagrahita  adalah sebagai berikut : IQ di bawah rata-rata, keterbatasan dalam berfikir, daya ingatnya lemah, kurang dapat berkonsentrasi, tidakdapat bertahan lama dalam belajar, mudah bosan, rasa ingin tahunya rendah, kemampuan motoriknya kurang, dan sebagainya. Selain ciri-ciri itu, sebagaimana dikemukakan oleh Nurkhaidah (2008) dalam buletin PLB Webs  untuk keperluan mengenali  anak tunagrahita dapat dilihat dari : wajah, mata, leher, mulut, tangan, kaki, tonus, dan sebagainya yang mempunyai kekhasan.

B. Proses Pembelajaran Bagi Anak Tunagrahita

”Proses pembelajaran pada intinya adalah pemberian layanan kepada setiap individu siswa agar mereka berkembang  secara maksimal sesuai dengan potensi yang mereka miliki” (Depdiknas, 2002).  Menelaah pengertian proses pembelajaran yang dikemukakan tersebut telah sejalan dengan paradigma baru dalam proses pembelajaran, yakni harus berpusat pada siswa. Dengan demikian segala tindakan yang dilakukan dan berbagai  kriteria yang ditentukan merupakan hasil pertimbangan terhadap siswa yang dilayani. Oleh karena itu,  ”guru harus mengenal  murid  yang  sedang  mereka ajar. Selain itu, guru harus mengetahui bagaimana mengajar secara menarik” (Yogi Anggraena : 2008 ).

Sesuai dengan karakteristik anak tunagrahita sebagaimana telah dibahas  di atas maka dalam proses pembelajarannya pun harus disesuaikan  dengan keberadaan anak tunagrahita. Yang dimaksud dengan karakteristik di sini adalah sebagai aspek atau kualitas masing-masing siswa. Aspek tersebut  dapat berupa bakat, motivasi, prilaku, kebiasaan, kemampuan, status sosial, dan sebagainya (Depdiknas : 2007). Dengan demikian proses pembelajaran bagi anak tunagrahita harus dikemas sedemikian rupa sehingga siswa yang memiliki kecerdasan rendah, motivasi belajar rendah, dan prilaku yang kekanak-kanakan walaupun usianya sudah dewasa dapat terdorong dan tetap mau mengikuti pembelajaran dengan perasaan senang. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah pembelajaran dengan teknik permainan yang sekiranya disenangi anak, mudah dan bersifat tantangan yang  tarafnya sederhana sesuai dengan potensi anak tunagrahita. Untuk kepentingan ini penulis membuat dan    mencobakan sebuah alat peraga yang dimodifikasi dari alat permainan karambol. Dengan alat permainan yang sudah sangat memasyarakat dan tidak asing bagi semua orang, tentu anak-anak tunagrahita akan tertarik untuk bermain karambol yang sebenarnya sebagai media dalam proses pembelajaran. Siswa tunagrahita dengan tidak menyadari sedang belajar, mereka akan asyik dan merasa senang mengikuti pembelajaran membaca permulaan misalnya, sehingga dengan perasaan yang senang itu mereka akan bertahan sampai lama mengikuti pembelajaran.

C. Pentingnya Alat Peraga dalam Proses Pembelajaran

Alat peraga dalam proses pembelajaran merupakan unsur yang sangat penting, terlebih dalam pembelajaran bagi anak tunagrahita. Sangat jelas, inti dari penggunaan alat peraga adalah untuk meningkatkan mutu pendidikan menuju ke arah yang lebih baik. Tentang peran alat peraga dikemukakan oleh Sinta Ari Dewi (05-09-2007, Tersedia : http//Google.sintadewi) sebagai berikut : ”Pada ujungnya, peran alat peraga dalam revitalisasi pembelajaran akan mendukung pencapaian standar nasional pendidikan.” Dengan demikian mengingat pentingnya alat peraga dalam proses pembelajaran maka unsur alat peraga ini dimasukkan ke dalam salah satu butir yang ditentukan dalam PP 19 tahun 2005 tentang  Standar Nasional Pendidikan, diantaranya pada pasal 42 ayat 1 dinyatakan bahwa :

Setiap satuan pendidikan wajib memiliki sarana yang meliputi perabot, peralatan pendidikan, media pendidikan, buku dan sumber belajar lainnya, bahan habis pakai, serta perlengkapan lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan.” (Standar Nasional Pendidikan, 2006 : 196).

Mengenai pentingnya alat peraga dikemukakan oleh Nana Sudjana (2002 : 43) sebagai beriklut : ”Alat peraga dalam mengajar memegang peranan penting sebagai alat bantu untuk menciptakan proses belajar mengajar yang efektif.”  Lebih lanjut Nana Sudjana (2002 : 99-100) mengemukakan tentang fungsi alat peraga dalam proses pembelajaran sebagai berikut :

  1. a.      Penggunaan alat peraga dalam proses pembelajaran bukan merupakan fungsi tambahan, tetapi mempunyai fungsi tersendiri sebagai alat bantu untuk mewujudkan pembelajaran yang efektif.
  2. b.      Penggunaan alat peraga merupakan bagian yang integral dari keseluruhan proses pembelajaran.
  3. c.      Alat peraga dalam pembelajaran penggunaannya integral dengan tujuan dan isi pembelajaran.
  4. d.      Alat peraga dalam proses pembelajaran bukan sebagai pelengkap.
  5. e.      Alat peraga  dalam pembelajaran utamanya untuk  mempercepat dan membantu

siswa dalam menangkap pengertian yang diberikan.

  1. f.      Penggunaan alat peraga dalam pengajaran diutamakan untuk mempertinggi mutu pembelajran.
  2. g.      Dengan alat peraga dapat meletakkan dasar-dasar yang nyata untuk berfikir, sehingga dapat mengurangi terjadinya verbalisme.
  3. h.      Dengan alat peraga dapat menambah minat dan perhatian siswa untuk belajar.
  4. i.      Dengan alat peraga dapat meletakkan dasar untuk perkembangan belajar sehingga hasil belajar bertambah mantap.
  5. j.      Alat peraga memberikan pengalaman yang nyata dan dapat menumbuhkan kegiatan berusaha sendiri pada setiap siswa.
  6. k.      Alat peraga dapat menumbuhkan pemikiran yang teratur dan berkesinambungan.
  7. l.      Alat peraga membantu tumbuhnya pemikiran dan membantu berkembangnya kemampuan berbahasa.
  8. m.      Alat peraga memberikan pengalaman yang tidak mudah diperoleh dengan cara lain serta membantu berkembangnya efisiensi dan pengalaman belajar yang lebih sempurna.

Alat peraga dalam proses pembelajaran, bagi anak tunagrahita perlu digarisbawahi  selain berfungsi sesuai dengan uraian-uraian di atas akan lebih penting peranannya dalam upaya menarik minat dan menumbuhkan rasa senang untuk mau belajar. Tanpa ada ketertarikan dan rasa senang dalam proses pembelajaran, tentu siswa tunagrahita akan merasa malas, bersikap apatis, atau berontak, bahkan bisa jadi mogok belajar. Mogok belajar kedengarannya aneh kalau di sekolah umum, namun dalam Pendidikan Luar Biasa hal itu suatu peristiwa yang sering terjadi apabila siswa merasa tidak senang atau merasa sulit mengikuti pelajaran. Oleh karena itulah upaya-upaya untuk menarik perhatian siswa dan mengusahakan adanya rasa senang mutlak harus dilakukan oleh seorang guru. Dalam buku Model Pembelajaran Pendidikan Khusus (2007 : 6) dijelaskan bahwa dalam pembelajaran bagi anak tunagrahita harus memperhatikan daya tarik. Yakni daya tarik pembelajaran yang dapat diukur dengan mengamati adanya kecenderungan peserta didik untuk tetap dapat terus belajar. Tentang pentingnya kondisi  yang menyenangkan dalam proses pembelajaran dikemukakan dalam buku KBK(Depdiknas, 2002 : 32) sbb :

Siswa akan belajar dan terus belajar jika kondisi pembelajaran dibuat menyenangkan, nyaman, dan jauh dari prilaku yang menyakitkan perasaan. Belajar hendaknya melibatkan perasaan, dan suasana belajar yang menyenangkan. Perasaan senang biasanya akan muncul bila belajar diwujudkan dalam bentuk permainan khususnya pada pendidikan usia dini.

Singkat kata dalam pembelajaran harus memperhatikan PAKEM yakni dapat menciptakan pembelajaran yang   aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan.

Demi mempertahankan kelancaran dan kelangsungan proses pembelajaran bagi anak tunagrahita jelas seorang guru tidak ada alasan untuk tidak menggunakan alat peraga, dan guru dituntut untuk kreatif dapat menciptakan sendiri alat peraga yang diperlukan. Sesuai dengan permasalahan ini dapat dilihat pendapat yang disampaikan oleh Baedhowi (06-11-2008, Klub Guru : Tersedia, info@klubguru.com) sebagai berikut :

Guru dituntut kreatif mengembangkan kemampuan mengajar dan mengembangkan pedagogik dalam proses pembelajaran. Wawasan guru jangan terjebak hanya pada buku teks pelajaran saja. Jiwa enterpreneurship seorang guru terkait dengan kreativitas. Keterampilan membuat alat peraga pendidikan yang sederhana merupakan contoh nyata sebuah kreativitas. Jadi yang namanya belajar tidak harus membeli alat peraga tetapi dapat membuat sendiri. Bila guru kreatif dalam mengajarnya akan menarik bagi siswa.

Sesuai dengan pendapat di atas tentang pentingnya alat peraga dikemukakan oleh ahli lain sebagai berikut :

Proses belajar mengajar akan berjalan lancar kalau ditunjang oleh sarana yang lengkap. … Oleh karena masalah fasilitas merupakan masalah yang esensial dalam pendidikan, maka dalam pembaharuan pendidikan kita harus serempak pula memperbaharui mulai dari gedung sekolah sampai kepada masalah yang paling dominan, yaitu alat peraga (Cece Wijaya, 1992 : 24).

Dengan menelaah  berbagai pendapat ahli pada uraian-uraian di atas tidak disangsikan lagi bahwa penggunaan alat peraga dalam proses pembelajaran merupakan suatu hal yang sangat penting guna mencapai suatu tujuan dalam proses pembelajaran yang dilakukan. Namun demikian sebelum menggunakan alat peraga dalam proses pembelajaran, guru harus mempertimbangkan dan dapat memilih alat peraga yang akan digunakan agar betul-betul relevan dengan materi pembelajaran yang disampaikan. Dikemukakan  dalam buku Kurikulum Berbasis Kompetensi (Depdiknas, 2002 : 27) sebagai berikut :

Salah satu asas belajar mengatakan bahwa makin banyak media pembelajaran dimanfaatkan secara tepat dalam proses belajar mengajar, makin besar daya serap siswa terhadap materi yang dipelajarinya. Memanfaatkan media secara terpat artinya dapat memilih alat yang cocok dengan materi yang dibahas dan mendemonstrasikan alat tersebut pada saat yang tepat sehingga dapat berfungsi memperjelas informasi dan konsep yang sedang dibicarakan.

Beberapa pertimbangan yang perlu dilakukakan sebelum menggunakan alat peraga diantaranya sebagai berikut :

  1. a.      Alat peraga harus dapat menarik perhatian dan minat siswa.
  2. b.      Alat peraga dapat memberikan dasar-dasar untuk memahami sesuatu hal secara konkrit yaitu menghindari verbalisme.
  3. c.      Alat peraga harus dapat merangsang tumbuhnya pengertian dan untuk pengembangan nilai-nilai.
  4. d.      Alat peraga harus berguna dan multifungsi.
  5. e.      Alat peraga sederhana mudah digunakan dan dirawat.

D. Alat Permainan Karambol Sebagai Alat Peraga.

Karambol merupakan salah satu jenis permainan yang alatnya terdiri dari sebuah meja berbentuk persegi, dengan  ukuran meja berpariasi, meja yang sedang  sisi-sisinya berukuran 70 centi meter. Di setiap sudut meja terdapat 4 buah  lubang berbentuk lingkaran dengan ukuran berdiameter 5 centi meter yang fungsinya sebagai tempat masuknya biji karambol. Di bawah lubang itu ada kotak tempat menampung  biji karambol yang masuk. Biji karambol terbuat dari plastik pipih berbentuk lingkaran berdiameter 4 centi meter dengan tebal 0,5 centi meter, dengan jumlah 20 biji ditambah 1 biji sebagai raja dan 1 biji sebagai peluru/pemukul.

Cara bermain karambol yaitu membidik biji-biji karambol dengan biji yang berperan sebagai peluru (kokojo). Kokojo dihentakkan (ditembakkan) dengan menggunakan telunjuk diarahkan pada biji-biji karambol agar masuk ke dalam lubang yang ada pada sudut meja karambol.

Untuk kepentingan pembelajaran alat permainan karambol ini dimodifikasi dengan cara menempel huruf-huruf, suku kata, atau kata sesuai dengan materi pembelajaran membaca yang akan disampaikan. Tempelan-tempelan itu dibuat sedemikian rupa agar menarik yakni dengan memberi warna yang beraneka-macam baik pada huruf maupun pada latarnya. Biji karambol kokojo berbeda dengan biji karambol lainnya yakni tidak ditempeli dengan huruf.  Jumlah biji karambol yang dipakai dapat disesuaikan dengan kebutuhan. Biji karambol yang digunakan cukup 2 jenis saja yaitu biji karambol pemukul (kokojo) dan biji karambol yang biasa, yakni untuk menempel materi pembelajaran membaca. Jumlah yang bermain idealnya 1 – 4 orang tetapi bila terpaksa lebih dari 4 orang pun bisa dilakukan. Cara bermainnya  disederhanakan yakni yang penting dapat membidikkan biji karambol kokojo agar mengenai biji karambol dan kalau dapat sampai masuk ke dalam lubang. Aturan bermainnya bergantian, yakni bila gagal  memasukan biji karambol  ke dalam lubang maka yang bagian main diganti dengan yang lain, begitu seterusnya secara berputar.

Proses pembelajaran membaca masuk ketika siswa telah berhasil membidik biji karambol atau memasukkan biji karambol ke dalam lubang, yakni dengan cara menanyakan huruf atau bacaan apa yang ada pada biji karambol yang terkena ditembak atau dimasukkan. Setelah siswa  selesai  membacanya, permainan baru  dilanjutkan kembali. Dengan cara ini siswa akan berusaha sebaik mungkin untuk dapat membaca karena siswa ingin   melanjutkan permainannya lagi.

Sebagai variasi untuk lebih menarik perhatian dan minat siswa maka siswa yang dapat memasukkan biji karambol paling banyak dinyatakan sebagai pemenangnya dan dapat diberi hadiah. Bila biji karambol sudah masuk semua ke dalam lubang, permainan diulang dari awal lagi. Dalam prosesnya, guru sebagai fasilitator dan pembimbing harus dapat mendorong dengan berbagai cara agar siswa semangat dalam bermain dan tetap pada jalur pembelajaran yang  ingin mencapai tujuan.

Sesuai dengan sifat dan aturan dalam permainan karambol yang telah dimodifikasi menjadi alat peraga pembelajaran membaca, dapat dinyatakan   bahwa alat peraga ini  mudah dimainkan, mampu memberikan tantangan, menarik, menyenangkan, tidak membosankan, dan dapat dijadikan media untuk belajar membaca permulaan secara efektif dan efisien.

Untuk lebih jelasnya mengenai alat peraga karambol ini dapat dilihat dalam gambar di bawah ini :

Gambar 1 : Meja Karambol

Gambar 2 : Biji-biji Karambol

BAB III

METODE PENELITIAN

Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif. Metode deskriptif mempunyai arti bahwa penelitian yang dimaksud  berusaha mengungkapkan jawaban atas permasalahan  yang terjadi pada saat ini. Adapun prosedur yang ditempuh dalam penelitian tindakan kelas ini penulis menentukan tahapan-tahapan sebagai berikut :

A. Perencanaan Penelitian Tindakan Kelas

Pada tahap perencanaan ditentukan hal-hal sebagai berikut :

  1. Mengidentifikasi permasalahan-permasalahan  yang dihadapi dalam proses pembelajaran di kelas.
  2. Pemilihan topik dan permasalahan yang akan diteliti sesuai dengan hasil dari identifikasi masalah yang telah dilakukan.
  3. Melakukan pendalaman materi bacaan yang berhubungan dengan masalah yang diteliti.
  4. Menyusun desain penelitian dan kisi-kisi instrumen penelitian, dalam hal ini pedoman observasi untuk pengumpulan data.
  5. Persiapan sarana dan prasarana, yaitu menyiapkan alat permainan karambol yang dimodifikasi menjadi alat peraga untuk belajar membaca permulaan, dan menyiapkan ruang belajar sebagai tempat penelitian.
  6. Menyusun materi dan skenario pembelajaran yang akan disampaikan dalam proses Penelitian Tindakan Kelas.
  7. Indikator kinerja,  yaitu  sebagai  tolok ukur keberhasilan siswa. Siswa mengikuti

pembelajaran secara aktip dengan perasaan senang dan  mudah memahami materi pembelajaran, sehingga proses pembelajaran tampak menjadi lebih efektif.

8.  Melaksanakan Penelitian Tindakan Kelas dilakukan dua siklus dengan maksud untuk melihat ketetapan data hasil yang diperoleh dari pengamatan.

9. Mengolah hasil-hasil pengamatan yang dilakukan selama proses pembelajaran berlangsung.

10. Menyusun laporan hasil Penelitian Tindakan Kelas.

B. Objek Penelitian

Objek   penelitian   ini   meliputi   aspek-aspek   tentang    efektivitas    proses

pembelajaran yang ditimbulkan oleh penggunaan alat permainan karambol yang dimodifikasi menjadi alat peraga untuk belajar membaca permulaan. Proses pemebelajaran Penelitian Tindakan Kelas ini diikuti oleh 4 orang siswa tunagrahita ringan kelas 1 SDLB Muhammadiyah Banjarsari Kabupaten Ciamis. Lengkapnya data-data siswa yang mengikuti pembelajaran dalam PTK dapat dilihat dalam tabel di bawah ini.

TABEL 1

DAFTAR SISWA SEBAGAI OBJEK PTK

NO

NO INDUK

NAMA

L/P

UMUR (TH)

JENIS KELAINAN

KELAS

1. 104 Dela Deliana Lubis

P

8

C

1

2. 103 Erni

P

9

C

1

3. 101 Maryudi Budi Santoso

L

8

C

1

4. 105 Nurul Nuraeni

P

8

C

1

C. Tempat/Lokasi Penelitian Tindakan Kelas

Gambaran tentang tempat pelaksaan Penelitian Tindakan Kelas ini dapat dilihat dalam tabel sebagai berikut :

TABEL 2

TEMPAT PENELITIAN TINDAKAN KELAS

NAMA SEKOLAH

ALAMAT

NSS/IJIN OP

JUMLAH GURU

JUMLAH MURID

SLB-ABC Muhammadiyah Jl. Kubangpari RT 26/06 Dsn. Mekarsari, Ds. Cibadak, Kec. Banjarsari, Kab. Ciamis – Kode Pos 46383 802021407001/4219/sk2583-Disdik/02 Tgl. 16-05-2002 7 orang 35 orang

D. Alat Pengumpulan Data

Alat untuk mengumpulkan data-data yang diteliti adalah menggunakan pedoman observasi/pengamatan. Lembar observasi ini adalah merupakan instrumen untuk mencatat data-data yang diteliti sesuai dengan kejadian pada saat proses pembelajaran berlangsung. Pada lembar observasi ini berisi tentang pernyataan-pernyataan yang sesuai dengan indikator-indikator penelitian sebagaimana tertuang dalam kisi-kisi instrumen penelitian.

E. Teknik Pengumpulan Data

Untuk memperoleh data-data yang diperlukan menggunakan teknik-teknik sebagai berikut :

1. Studi Kepustakaan, yaitu untuk memperoleh keterangan-keterangan ilmiah dari buku-buku  sumber  yang  ditulis  para  ahli,  karangan  ilmiah,  dan internet yang

berkaitan dengan masalah yang diteliti.

2. Observasi/pengamatan, yaitu suatu teknik pengumpulan data dengan menggunakan pedoman observasi yang berisi tentang permasalahan yang diteliti, yaitu tentang efektivitas  penggunaan alat peraga karambol dalam proses pembelajaran.

F. Pelaksanaan Penelitian

Untuk mempermudah pelaksanaan tindakan penelitian disusun skenario pembelajaran dan dalam pelaksanaan pembelajaran sekaligus melakukan pengamatan untuk pengumpulan data sesuai dengan lembar observasi/pengamatan yang telah dipersiapkan.

Skenario Pembelajaran

a. Awal :

Mengadakan apersepsi dengan tanya jawab tentang jenis-jenis permainan.

b. Inti :

1)  Semua siswa diajak bermain karambol.

2)  Siswa memperhatikan penjelasan guru tentang aturan permainan karambol, dan melakukannya secara bergiliran.

3)  Dalam permainan, siswa menembak biji-biji karambol dengan biji karambol

penembak (kokojo) dengan cara dijentikkan oleh jari telunjuk  agar masuk ke  dalam kotak melalui lubang-lubang yang ada pada sudut-sudut meja karambol.

4)  Biji karambol yang kena ditembak atau yang masuk ke dalam kotak harus dilihat dan membaca huruf, suku kata, atau kata yang ada pada biji karambol tersebut.

5)  Siswa yang paling banyak memasukkan biji karambol menjadi pemenang dan diberi hadiah agar lebih semangat lagi dalam bermain/belajarnya.

c. Akhir :

Siswa membereskan biji-biji karambol dan secara bergantian membaca huruf,       suku kata, dan kata yang ada pada biji karambol. Hal ini dilakukan sebagai evaluasi untuk mengetahui taraf serap siswa terhadap materi pembelajaran secara keseluruhan.

G. Teknik Analisis Data

Setelah data-data hasil penelitian terkumpul kemudian dilakukan analisis atau pengolahan data dengan langkah-langkah sebagaimana prosedur yang dikemukakan oleh Nasution (1988) sebagai berikut :

  1. Reduksi data dengan   melakukan   pengecekan   kembali   seluruh  catatan  yang

diperoleh hasil observasi guna menemukan  hal-hal pokok yang sesuai.

  1. Display data yaitu merangkum hal-hal pokok dari kegiatan reduksi data. Rangkuman tersebut kemudian disusun secara sistematis sehingga diperoleh informasi yang jelas mengenai hasil penelitian.
  2. Verifikasi yaitu pemantapan kesimpulan yang diperoleh dari display dan reduksi data yang dilakukan,  sehingga diperoleh kesimpulan data yang valid dan mendasar.

Singkatnya, analisis data setelah data-data terkumpul adalah mereduksi data dengan mencatat, menggolongkan, dan mengklasifikasi hal-hal yang relevan dengan fokus penelitian serta menghubungkan data antara yang satu dengan yang lainnya, sehingga data diperoleh secara jelas menjadi satu kesatuan yang utuh. Data tersebut dianalisis secara mendalam, sehingga berdasarkan data tersebut  dapat ditarik suatu kesimpulan.

H. Jadwal Pelaksanaaan PTK

TABEL 3

JADWAL PELAKSANAAN PENELITIAN TINDAKAN KELAS

NO.

NAMA KEGIATAN

WAKTU

NOPEMBER 2008

I

II

III

IV

1. Persiapan Penelitian
a. Studi Kepustakaan
b. Penyusunan Design Penelitian
2. Pelaksanaan Penelitian/Pengumpulan Data
3. Pengolahan Data
4. Penyusunan Laboran Penelitian

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

1. Gamabaran Setting

Pada umumnya pembelajaran yang dilakukan di sekolah-sekolah dilaksanakan  apa adanya dan secara tradisional. Hal ini terlihat di sebagian besar sekolah masih sangat minim dengan alat peraga pendidikan, seperti dikeluhkan oleh Ina Nursanti (03-03-2008, Tersedia : http//google.alatperaga) seorang guru mata pelajaran Biologi SMP Brau Gunungsari, Kota Batu sebagai berikut : “Pembelajaran yang sesuai dengan kuríkulum tetap diberikan  secara maksimal. Hanya saja, media pembelajaran yang dimiliki sekolah masih belum lengkap.” Keadaan ini juga mencerminkan belum tumbuhnya kreativitas yang tinggi dari para guru untuk dapat dan mau membuat alat peraga sendiri. Sebagai akibat dari minimnya alat peraga yang digunakan dalam proses pembelajaran, maka dampaknya terhadap siswa yang sedang belajar kurang semangat, cepat jenuh, dan pada akhirnya rendahnya taraf serap siswa yang rendah terhadap materi pembelajaran. Gambaran seperti tersebut di atas tidak terkecuali di SLB ABC Muhammadiyah Banjarsari Kabupaten Ciamis, yang minim dengan alat peraga yang dimiliki sekolah. Berangkat dari itulah penulis tergugah untuk berupaya mengatasi permasalahan yang timbul dalam proses pembelajaran yang dilakukan seadanya.

Upaya yang dilakukan oleh penulis yakni membuat alat peraga dengan memodifikasi alat permainan karambol menjadi alat peraga dalam belajar membaca permulaan. Alat peraga ini dimaksudkan untuk mendorong perbaikan dalam hal-hal sebagai berikut :

  1. a.      Meningkatkan minat dan semangat belajar siswa.
  2. Mendorong siswa untuk lebih aktif dalam proses pembelajaran.
  3. c.      Membuat siswa mau dan mampu belajar dalam waktu yang relatif lama.
  4. Menciptakan konsentrasi yang baik pada siswa terhadap pembelajaran.
  5. e.      Memudahkan siswa dalam menyerap materi pembelajaran.
  6. f.      Memudahkan guru dalam memfasilitasi siswa untuk dapat mengikuti pembelajaran dengan baik.
  7. g.      Meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan fleksibilitas dalam mengelola pembelajaran.

Upaya tersebut di atas dilakukan mengingat kondisi anak tunagrahita dalam hal ini para siswa yang ada di SLB ABC Muhammadiyah Banjarsari, khususnya siswa  kelas 1 yang terdiri dari 4 orang dengan kelainan tunagrahita ringan akan mengalami kelambanan dalam belajar membaca permulaan apabila tidak dilayani secara optimal dalam proses pembelajarannya.

2. Uraian Penelitian Secara Umum

Untuk mengetahui keadaan permasalahan yang diteliti yaitu tentang kebermanfaatan alat peraga karambol untuk menunjang kelancaran proses pembelajaran, tumbuhnya minat dan perasaan senang dari para siswa dalam mengikuti proses pembelajaran, dan  tingkat efektivitas alat peraga karambol untuk berlajar membaca permulaan bagi siswa tunagrahita ringan, dilakukan dengan pengukuran menggunakan lembar observasi/pengamatan yang diisi saat proses pembelajaran berlangsung sebagai refleksi dari sikap belajar siswa. Setiap pernyataan masing-masing disertai dengan lima kemungkinan jawaban untuk dipilih yang dipandang paling sesuai dengan keberadaan siswa saat mengikuti pembelajaran.

Tiap-tiap siswa memiliki data dari hasil proses pembelajaran yang diikutinya yang berhubungan dengan pokok permasalahan yang diteliti. Data hasil yang diperoleh tiap siswa tentunya relatif berbeda sesuai dengan karakteristik individunya masing-masing yang terealisasi dalam keaktifannya sewaktu mengikuti proses pembelajaran.

Lebih jelasnya mengenai operasional topik Penelitian Tindakan Kelas ini dapat dilihat dalam tabel sebagai berikut :

TABEL 4

OPERASIONAL TOPIK PENELITIAN TINDAKAN KELAS

DIMENSI

INDIKATOR

Penggunaan alat peraga mendorong kelancaran proses pembelajaran
  1. Tingkat peran aktip siswa dalam pembelajaran.
  2. Konsentrasi siswa dalam pembelajaran.
  3. Ketahanan siswa dalam mengikuti pembelajaran sesuai dengan waktu yang ditentukan.
  4. Kemudahan siswa  diarahkan ke dalam situasi pembelajaran.
  5. Kelancaran penyampaian materi pembelajaran.
Penggunaan alat peraga  menarik minat siswa untuk mengikuti pembelajaran dengan rasa senang.
  1. Rasa senang siswa dalam mengikuti proses pembelajaran.
  2. Semangat siswa dalam mengikuti proses pembelajaran.
  3. Sikap  tidak malas siswa dalam mengikuti pembelajaran.
  4. Perasaan  nyaman siswa dalam  mengikuti pembelajaran.
  5. Kepuasan siswa dalam  mengikuti pembelajaran.
Efektivitas pembelajaran dengan menggunakan alat peraga.
  1. Kemauan siswa mempelajari materi pembelajaran.
  2. Ketidakbosanan siswa secara berulang-ulang mempelajari materi pembelajaran.
  3. Semangat siswa dalam berupaya memahami materi pembelajaran.
  4. Kemudahan siswa dalam mempelajari materi pembelajaran.
  5. Taraf serap siswa terhadap materi pembelajaran.

3. Penjelasan Siklus Pembelajaran

a. Siklus ke-1

Secara umum gambaran yang ada pada siklus pertama jalannya proses pembelajaran dengan menggunakan alat peraga karambol adalah sebagai berikut :

1)  Keaktipan siswa dalam proses pembelajaran sangat baik.

2)  Konsentrasi siswa sangat baik.

3) Ketahanan siswa dalam mengikuti pembelajaran sangat baik yakni mampu mengikuti pembelajaran sesuai dengan waktu yang ditentukan.

4)  Tingkat kemudahan siswa  untuk diarahkan ke dalam situasi pembelajaran, baik.

5)  Kelancaran penyampaian materi pembelajaran, baik.

6)  Rasa senang siswa dalam mengikuti proses pembelajaran, sangat baik.

7)  Semangat siswa dalam mengikuti proses pembelajaran, sangat baik.

8)  Ketekunan siswa dalam mengikuti pembelajaran, baik (siswa tidak bermalas-malasan).

9)  Tingkat kenyaman siswa dalam  mengikuti pembelajaran, baik.

10) Kepuasan siswa dalam  mengikuti pembelajaran, sangat baik.

11)  Kemauan siswa mempelajari materi pembelajaran, baik.

12) Ketidakbosanan siswa secara berulang-ulang mempelajari materi pembelajaran, sangat baik.

13) Semangat siswa dalam berupaya memahami materi pembelajaran, sangat baik.

14) Tingkat kemudahan siswa dalam mempelajari materi pembelajaran, baik.

15) Taraf serap siswa terhadap materi pembelajaran, sangat baik.

16) Terlihat adanya sportivitas yang baik dari para siswa dalam mengikuti permainan (pembelajaran dengan alat peraga karambol).

17) Timbul adanya komunikasi dan sosialisasi yang sangat baik, dari para siswa.

b. Siklus ke-2

Untuk melihat keandalan tentang peranan penggunaan alat peraga karambol dalam proses pembelajaran, maka dilakukan pengamatan dalam pembelajaran siklus ke-2. Proses yang dilakukan dalam siklus ke-2 ini sama dengan proses pembelajaran pada siklus pertama hanya materi pembelajarannya yang berbeda. Sehingga langkah-langkah skenario pembelajaran dan lembar pengamatannya siklus pertama dan kedua sama. Hasil yang diperoleh dalam siklus ke-2 ternyata relatif sama dengan hasil pengamatan pada pembelajaran siklus ke-1 (dapat dilihat dalam lampiran lembar hasil pengamatan siswa pada siklus ke-2.

4. Analisis Data

Data yang diperoleh dari hasil  pengamatan terhadap empat orang siswa dalam proses pembelajaran yang menggunakan alat peraga karambol adalah sebagai berikut :

TABEL 5

SKOR HASIL PENGAMATAN SIKLUS KE-1

NAMA SISWA

DIMENSI PENGAMATAN

SKOR HASIL PENGAMATAN

SB

B

CB

KB

TB

Dela Deliana Lubis Penggunaan alat peraga mendorong kelancaran proses pembelajaran

3

2

Penggunaan alat peraga  menarik minat siswa untuk mengikuti pembelajaran dengan rasa senang.

3

2

Efektivitas pembelajaran dengan menggunakan alat peraga.

2

3

Erni Penggunaan alat peraga mendorong kelancaran proses pembelajaran

4

1

Penggunaan alat peraga  menarik minat siswa untuk mengikuti pembelajaran dengan rasa senang.

5

Efektivitas pembelajaran dengan menggunakan alat peraga.

3

2

Maryudi Budi Santoso Penggunaan alat peraga mendorong kelancaran proses pembelajaran

5

Penggunaan alat peraga  menarik minat siswa untuk mengikuti pembelajaran dengan rasa senang.

3

2

Efektivitas pembelajaran dengan menggunakan alat peraga.

3

2

Nurul Nuraeni Penggunaan alat peraga mendorong kelancaran proses pembelajaran

4

1

Penggunaan alat peraga  menarik minat siswa untuk mengikuti pembelajaran dengan rasa senang.

5

Efektivitas pembelajaran dengan menggunakan alat peraga.

4

1

JUMLAH

44

16

Keterangan : Tiap dimensi pengamatan terdiri dari lima item poin pengamatan.

Bagi Dela Deliana Lubis, dalam tabel di atas menggambarkan hasil pengamatan bahwa ternyata alat peraga karambol sangat baik ( skor 60 % ) untuk medorong kelancaran proses pembelajaran membaca permulaan. Penggunaan alat peraga  sangat baik ( 60% ) menarik minat dan rasa senang bagi Dela dalam mengikuti pembelajaran. Dengan menggunakan alat peraga karambol efektivitas pembelajaran yang diikuti Dela berkualitas sangat baik ( 60 % ).

Bagi Erni, dalam tabel di atas menggambarkan hasil pengamatan bahwa ternyata alat peraga karambol sangat baik ( skor 80 % ) untuk medorong kelancaran proses pembelajaran membaca permulaan. Penggunaan alat peraga  sangat baik ( 100% ) menarik minat dan rasa senang bagi Erni dalam mengikuti pembelajaran. Dengan menggunakan alat peraga karambol efektivitas pembelajaran bagi Erni berkualitas baik ( 60 % ).

Bagi Maryudi Budi Santoso, dalam tabel di atas menggambarkan hasil pengamatan bahwa ternyata alat peraga karambol sangat baik ( skor 100 % ) untuk medorong kelancaran proses pembelajaran membaca permulaan. Penggunaan alat peraga  sangat baik ( 60% ) menarik minat dan rasa senang Maryudi dalam mengikuti pembelajaran. Dengan menggunakan alat peraga karambol efektivitas pembelajaran yang dikikuti berkualitas sangat baik ( 60 % ).

Dalam tabel di atas menggambarkan hasil pengamatan terhadap Nurul Nuraeni ternyata alat peraga karambol sangat baik ( skor 80 % ) untuk medorong kelancaran proses pembelajaran membaca permulaan. Penggunaan alat peraga  sangat baik ( 100% ) menarik minat dan rasa senang bagi Nurul dalam mengikuti pembelajaran. Dengan menggunakan alat peraga karambol efektivitas pembelajaran yang dikikuti berkualitas baik ( 80 % ).

Gambaran tiap dimensi pengamatan dari seluruh siswa  diperoleh hasil sebagai berikut :

TABEL 6

SKOR TIAP DIMENSI PENGAMATAN SIKLUS 1

DIMENSI PENGAMATAN

SKOR HASIL PENGAMATAN

SB

B

CB

KB

TB

Penggunaan alat peraga mendorong kelancaran proses pembelajaran

16

4

Penggunaan alat peraga  menarik minat siswa untuk mengikuti pembelajaran dengan rasa senang.

16

4

Efektivitas pembelajaran dengan menggunakan alat peraga.

12

8

JUMLAH

44

16

Tabel di atas artinya alat peraga karambol sangat baik ( 80 % ) digunakan untuk mendorong kelancaran proses pembelajaran membaca permulaan. Penggunaan alat peraga  karambol sangat baik ( 80 % ) untuk menarik minat dan rasa senang siswa dalam mengikuti pembelajaran. Dengan menggunakan alat peraga efektivitas pembelajaran sangat baik ( 60 ). Dan selebihnya dari hasil pengamatan sebagaimana terlihat dalam tabel di atas, menyatakan bahwa penggunaan alat peraga karambol dalam proses pembelajaran membaca permulaan berperan baik.

B. Pembahasan

1. Penggunaan alat peraga karambol mendorong kelancaran proses pembelajaran

Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan alat peraga karambol mendorong kelancaran berlangsungnya proses pembelajaran yang dilakukan oleh penulis dalam menyampaikan materi  pelajaran membaca permulaan kepada siswa tunagrahita ringan  kelas dasar satu.

Sesuai dengan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka penulis memandang bahwa penggunaan alat peraga dalam proses pembelajaran sangat penting. Selain itu,  alat peraga yang digunakan dapat dibuat sendiri dengan pertimbangan bahwa alat peraga tersebut memiliki nilai praktis,  disesuaikan  dengan materi pembelajaran, dan dapat mendorong kelancaran proses pembelajaran

2. Penggunaan alat peraga karambol menarik perhaatian dan minat siswa dalam proses pembelajaran

Untuk menjaga kelangsungan proses pembelajaran sesuai dengan waktu yang telah ditentukan, harus diupayakan oleh guru dengan berbagai cara diantaranya berusaha menarik minat dan perhatian siswa. Upaya untuk menarik minat dan perhatian siswa dalam proses pembelajaran dapat dilakukan dengan penggunaan alat peraga. Hal ini dicobakan oleh penulis dalam pembelajaran menyampaikan materi pelajaran membaca permulaan bagi anak tunagrahita ringan, dan ternyata proses pembelajaran dengan menggunakan alat peraga karambol dapat menarik perhatian dan minat para siswa. Dengan alat permainan karambol, para siswa bertahan dan mau bermain dan belajar dengan suasana kegembiraan, penuh semangat, dan konsentrasi yang baik. Suasana kegembiraan dalam proses pembelajaran merupakan suatu kondisi yang sangat diperlukan dalam proses pembelajaran untuk menciptakan kenyamanan bagi para siswa dalam mengikuti pembelajaran. Dengan demikian jelas bahwa alat peraga merupakan satu unsur yang tidak bisa dilupakan dalam proses pembelajaran dalam rangka menarik perhatian dan minat siswa. Mengenai hal ini dikemukakan dalam Tabloid PLB Webs (2008 : 9) diantaranya sebagai berikut : ”Manfaat penggunaan media : Memperbesar perhatian peserta didik  terhadap materi pengajaran. … Menumbuhkembangkan motivasi belajar peserta didik.”

Pendapat lain tentang perlunya pembelajaran yang menyenangkan dikemukakan oleh Deden S. Hidayat dalam Tabloid PLB Webs (2008 : 9) sebagai berikut : ”Pengelolaan proses belajar mengajar menjadi sangat penting bagi pengembangan kompetensi didik terutama yang berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan dan kepentingan peserta didik. … Oleh karena itu, pembelajaran yang efektif, kreatif dan menyenangkan adalah solusinya.”  Untuk kepentingan penciptaan proses pembelajaran yang sesuai dengan PAKEM tersebut, dari hasil pengamatan yang dilakukan oleh penulis dalam PTK ternyata dengan penggunaan alat peraga permainan karambol dalam pembelajaran membaca permulaan bagi siswa tunagrahita ringan merupakan salah satu upaya yang dapat dikembangkan.

3. Efektivitas pembelajaran dengan menggunakan alat peraga karambol

Salah satu fokus dalam penelitian yang dilakukan penulis adalah mengenai efektivitas pembelajaran, dalam poin ini ditelaah tentang ketekunan siswa dalam mempelajari materi, semangatnya, kemudahan siswa dalam mempelajari materi dan pada akhirnya tentang pemahaman atau daya serap siswa terhadap materi pembelajaran. Hasil yang diperoleh ternyata dengan penggunaan alat peraga karambol dalam proses pembelajaran yang dilakukan sangat baik untuk mendukung efektivitas pembelajaran. Dengan demikian penulis memperoleh kejelasan bahwa dalam pembelajaran sangat memerlukan alat peraga sebagai pendukung keberhasilan dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran.

Perlu diingat bahwa alat peraga yang dipergunakan tidak perlu yang mahal, atau selalu membeli dari toko, tetapi dapat berupa alat yang dibuat oleh guru, sebagaimana dikemukakan oleh Deden S. Hidayat dalam Tabloid PLB Webs (2008 : 9) sebagai berikut : ”Media pembelajaran tidak mesti harus mahal, tetapi yang paling penting media pembelajaran tersebut efektif dan efisien guna mendukung proses pembelajaran.”  Lebih lanjut dikemukakan oleh Deden S. Hidayat bahwa dalam menggunakan alat peraga harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut : ”1) Tujuan pembelajaran, 2) materi pembelajaran, 3) metode pembelajaran, 4) penilaian pembelajaran, 5) kemampuan guru itu sendiri, dan 6) kemampuan peserta didik dan sebagainya.”

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan dalam penelitian tindakan kelas yang dilakukan dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

1. Penggunaan alat peraga karambol sangat mendorong kelancaran proses pembelajaran membaca permulaan bagi anak tunagrahita ringan. Dengan menggunakan alat peraga karambol dapat meningkatkan peran aktip dan konsentrasi siswa dalam pembelajaran.  Siswa mudah diarahkan ke dalam pembelajaran, dan sanggup bertahan lama mengikuti pembelajaran sesuai dengan waktu yang telah ditentukan sehingga materi pembelajaran dengan lancar dapat disampaikan oleh guru serta diikuti dengan baik oleh para siswa.

2. Alat peraga karambol yang digunakan dalam proses pembelajaran membaca permulaan bagi anak tunagrahita ringan dapat menarik perhatian dan minat para siswa untuk mengikuti proses pembelajaran dengan senang hati. Sehingga dengan suasana seperti ini siswa tidak merasa berat dan terbebani dengan materi dan proses pembelajaran.

3.  Dengan menggunakan alat peraga karambol pembelajaran menjadi lebih efektif. Hal ini tercermin oleh adanya kemauan siswa yang sangat tinggi, siswa tidak cepat bosan, serta berupaya untuk memahami materi pembelajaran. Selain itu,  juga dengan penggunaan alat peraga karambol memudahkan siswa dalam mepelajari materi pembelajaran, yang pada akhirnya taraf serap siswa terhadap materi pembelajaran menjadi sangat baik.

B.  Saran-saran

Sesuai dengan kesimpulan-kesimpulan dan hasil penelitian yang telah dilakukan di bawah ini disampaikan saran-saran sebagai berikut :

1. Untuk kelancaran proses pembelajaran guru hendaknya selalu menggunakan alat peraga  dalam melaksanakan pembelajaran. Apabila di sekolah tidak tersedia alat peraga yang sesuai dengan keperluan, guru  secara kreatif hendaknya dapat membuat alat peraga sendiri.

2. Apabila akan menggunakan alat peraga terlebih dahulu harus mempertimbangkan berbagai hal yakni dari segi kemanfaatan, kepraktisan, kesesuaian dengan materi dan tujuan pembelajaran, kondisi dan potensi siswa, serta harus dapat menarik perhatian dan minat siswa.

3. Alat peraga sebagai salah satu unsur pembelajaran hendaknya selalu digunakan dalam upaya  menciptakan PAKEM yaitu pembelajaran yang aktip, kreatif, efektif, dan menyenangkan, sehingga pada akhirnya prestasi belajar siswa akan meningkat ke arah yang lebih baik.

DAFTAR PUSTAKA

Aprianto, Dede Awan. 2008. Pentingnya Alat Peraga Dalam Mengajar IPA. Tersedia : http//dedeawan.com. [31 Maret 2008]

Depdiknas. 2007. Model Pembelajaran Pendidikan Khusus. Jakarta : Direktorat PSLB

Depdiknas. 2002. Kurikulum Berbasis Kompetensi. Jakarta : Pusat Kurikulum Balitbang Depdiknas

Dewi, Sinta Ari. 2007. Peran Alat Peraga. Tersedia : Google: http//www.artikel_pendidikan. [ 05 September 2007 ]

Sudjana, Nana. 2002. Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung : Sinar Baru Algensindo

Web’s. 2007. Tabloid Pendidikan Luar Biasa Edisi 1 Tahun ke-1  Maret 2007. Bandung : Sub Dinas PLB Provinsi Jawa Barat

Web’s. 2008. Tabloid Pendidikan Luar Biasa Edisi 5 Tahun ke-2  Mei 2008. Bandung : Sub Dinas PLB Provinsi Jawa Barat

Web’s. 2008. Tabloid Pendidikan Luar Biasa Edisi 7 Tahun ke-2  Juli 2008. Bandung : Sub Dinas PLB Provinsi Jawa Barat

Wijaya, Cece, Cs.. 1992. Upaya Pembaharuan Dalam Pendidikan dan Pengajaran. Bandung : Remaja Rodakarya

_________. 2008. Mendongkrak Prestasi Matematika. Tersedia : info@klubguru.com. [06 Nopember 2008]

_________. 2006. Undang-undang Guru dan Dosen, Sisdiknas, dan Standar Nasional Pendidikan. Bandung : Citra Umbara

_________. 2008. Alat Peraga MinimGuru SSA Harus Kreatif”. Tersedia : www.artikel_pendidikan. [03 Maret 2008]

KISI-KISI INSTRUMEN PENELITIAN TINDAKAN  KELAS

TENTANG EFEKTIVITAS PENGGUNAAN ALAT PERAGA KARAMBOL DALAM BELAJAR MEMBACA PERMULAAN

BAGI ANAK TUNAGRAHITA RINGAN

DIMENSI

INDIKATOR

NOMOR SOAL

Penggunaan alat peraga mendorong kelancaran proses pembelajaran 1.Tingkat peran aktip siswa dalam pembelajaran.

1

2.Konsentrasi siswa dalam  pembelajaran.

2

3. Ketahanan siswa dalam mengikuti pembelajaran sesuai dengan waktu yang ditentukan.

3

4. Kemudahan siswa  diarahkan ke dalam situasi pembelajaran.

4

5. Kelancaran penyampaian materi pembelajaran.

5

Penggunaan alat peraga  menarik minat siswa untuk mengikuti pembelajaran dengan rasa senang. 1. Rasa senang siswa dalam mengikuti proses pembelajaran.

6

2. Semangat siswa dalam mengikuti proses pembelajaran.

7

3. Sikap  tidak malas siswa dalam mengikuti pembelajaran.

8

4. Perasaan  nyaman siswa dalam  mengikuti pembelajaran.

9

5. Kepuasan siswa dalam  mengikuti pembelajaran.

10

Efektivitas pembelajaran dengan menggunakan alat peraga. 1. Kemauan siswa mempelajari materi pembelajaran.

11

2. Ketidakbosanan siswa secara berulang-ulang mempelajari materi pembelajaran.

12

3. Semangat siswa dalam berupaya memahami materi pembelajaran.

13

4. Kemudahan siswa dalam mempelajari materi pembelajaran.

14

5. Taraf serap siswa terhadap materi pembelajaran.

15

LEMBAR PENGAMATAN SISWA DALAM PENELITIAN TINDAKAN KELAS TENTANG EFEKTIVITAS PENGGUNAAN ALAT PERAGA KARAMBOL DALAM BELAJAR MEMBACA PERMULAAN

BAGI ANAK TUNAGRAHITA RINGAN

Petunjuk pengisian :

  1. Pada setiap butir pernyataan disertai dengan lima alternatif jawaban yaitu SB = Sangat Baik, B = Baik, CB = Cukup Baik, KB = Kurang Baik, TB = Tidak Baik.
  2. Pilihlah salah satu alternatif jawaban yang paling sesuai dengan keadaan siswa pada saat mengikuti proses pembelajaran dengan cara memberikan tanda Ceklis

( √  ) pada kolom yang tersedia !

Pedoman Pengamatan :

Nama siswa      : ……………………………………………….

Jenis Kelainan : Tunagrahita Ringan

Kelas                : I SDLB

NO.

ASPEK YANG DIAMATI

PILIHAN JAWABAN

SB

B

CB

KB

TB

1.

Tingkat peran aktip siswa dalam mengikuti pembelajaran.

2.

Konsentrasi siswa dalam mengikuti pembelajaran.

3.

Ketahanan siswa mengikuti Pembelajaran sesuai dengan waktu yang ditentukan.

4.

Kemudahan siswa  diarahkan ke dalam situasi pembelajaran.

5.

Kelancaran penyampaian materi pembelajaran.

6.

Rasa senang siswa dalam mengikuti proses pembelajaran.

7.

Semangat siswa dalam mengikuti proses pembelajaran.

8.

Sikap  tidak malas siswa dalam mengikuti pembelajaran.

9.

Perasaan  nyaman siswa dalam  mengikuti pembelajaran.

10.

Kepuasan siswa dalam  mengikuti pembelajaran.

11.

Kemauan siswa mempelajari materi pembelajaran.

12.

Ketidakbosanan siswa secara berulang-ulang mempelajari materi pembelajaran.

13.

Semangat siswa dalam berupaya memahami materi pembelajaran.

14.

Kemudahan siswa dalam mempelajari materi pembelajaran.

15.

Taraf serap siswa terhadap materi pembelajaran.

Perolehan Skor :

1. Dimensi : Peranan alat peraga dalam mendorong kelancaran proses pembelajaran

(soal nomor 1 – 5 ) : SB  = …………..             KB = ……………..

B    = …………..             TB = …………….

CB = …………..

2. Dimensi : Peranan alat peraga dalam menarik minat dan rasa senang siswa dalam  mengikuti  proses pembelajaran  ( soal nomor 6 -10 ) :

SB = …………..             KB = ……………..

B    = …………..             TB = …………….

CB = …………..

3. Dimensi : Efektivitas penggunaan alat peraga karambol dalam  proses  pembelajaran

(soal nomor 11 – 15 ) : SB  = …………..             KB = ……………..

B    = …………..             TB = …………….

CB = …………..

MATERI PEMBELAJARAN MEMBACA PADA SIKLUS 1

Huruf-huruf vokal :  a, i, u, e, o

Huruf konsonan     : b

Suku Kata              : ba, bi, bu, be, bo

Kata                       : abu, ibu, iba, ubi, ebi

baba, bibi, bobo, bubu, bebe

babi, babu, bebi, bebo

Soal Evaluasi Akhir Pembelajaran :

Ucapkan dengan nyaring tulisan yang ada pada biji karambol berikut ini !

a, i, u, e, o, b,

ba, bi, bu, be, bo

abu, ibu, iba, ubi, ebi

baba, bibi, bobo, bubu, bebe

babi, babu, bebi, bebo, bobi

MATERI PEMBELAJARAN MEMBACA PADA SIKLUS 2

Huruf-huruf vokal :  a, i, u, e, o, dan konsonan b ( sebagai bahan apersepsi )

Huruf konsonan     : t

Suku Kata              : ta, ti, tu, te, to

Kata                       : ati, ita, itu, eti, uti, oto

tata, titi, tutu, tete, toto

tato, tita, teti, tuti

batu, bitu, buta, tiba, toba

Soal Evaluasi Akhir Pembelajaran :

Ucapkan dengan nyaring tulisan yang ada pada biji karambol berikut ini !

a, i, u, e, o, b, t

ta, ti, tu, te, to

ati, ita, itu, eti, uti, oto

tata, titi, tutu, tete, toto

tato, tita, teti, tuti

batu, bitu, buta, tiba, toba

DAFTAR HADIR SISWA

DALAM PTK TENTANG EFEKTIVITAS PENGGUNAAN ALAT  PERAGA KARAMBOL DALAM PEMBELAJARAN MEMBACA PERMULAAN

BAGI SISWA TUNAGRAHITA RINGAN KELAS DASAR I

DI SLB-ABC MUHAMMADIYAH BANJARSARI KABUPATEN CIAMIS

Hari/Tanggal : Senin/10-11-2008

NO

NO. INDUK

NAMA SISWA

L/P

PERSENSI

ABSENSI

S

I

A

1.

104

Dela Deliana Lubis

P

2.

103

Erni

P

3.

101

Maryudi Budi Santoso

L

4.

105

Nurul Nuraeni

P

Banjarsari, 10 Nopember 2008

Pengajar

Drs. JAHIDIN, M.Pd.

NIP : 131880938

DAFTAR HADIR SISWA

DALAM PTK TENTANG EFEKTIVITAS PENGGUNAAN ALAT  PERAGA KARAMBOL DALAM PEMBELAJARAN MEMBACA PERMULAAN

BAGI SISWA TUNAGRAHITA RINGAN KELAS DASAR I

DI SLB-ABC MUHAMMADIYAH BANJARSARI KABUPATEN CIAMIS

Hari/Tanggal : Kamis/13-11-2008

NO

NO. INDUK

NAMA SISWA

L/P

PERSENSI

ABSENSI

S

I

A

1.

104

Dela Deliana Lubis

P

2.

103

Erni

P

3.

101

Maryudi Budi Santoso

L

4.

105

Nurul Nuraeni

P

Banjarsari, 13 Nopember 2008

Pengajar

Drs. JAHIDIN, M.Pd.

NIP : 131880938

LAMPIRAN 5

FOTO KEGIATAN PEMBELAJARAN

a i          u         e

o b         ba       bi

bu be bo

baba bibi                   bubu

bebe bobo                   babi

babu bebi                bebo

bobi t ta

ti            tu           te            to

ati                 ita                 itu

eti                 uti                oto

tata                     titi                   tutu

tete                    toto                      tato

tita                     teti                    tuti

batu bitu                  buta

tiba                       toba

About these ads

3 Responses to “PENELITIAN TINDAKAN KELAS MEMBACA PERMULAAN BAGI ANAK BERKELAINAN”

  1. sukamtini Says:

    Assalamu’alaikum,bagus sekali pak dan mudah dipahami tulisan PTK nya.Trimaksih sharing nya.

    • jahidinjayawinata61 Says:

      Terima kasih…sama2 mudah2an bisa untuk sharing dan dapat disempurnakan
      sesuai dengan ketentuan supaya bisa dipergunakan untuk syarat Kenaikan Pangkat. Amiin.
      Barangkali ada masukan dan penyempurnaan saya tunggu dengan senang hati.

  2. jahidinjayawinata61 Says:

    Terima kasih…sama2 mudah2an bisa untuk sharing dan dapat disempurnakan
    sesuai dengan ketentuan supaya bisa dipergunakan untuk syarat Kenaikan Pangkat. Amiin.
    Barangkali ada masukan dan penyempurnaan saya tunggu dengan senang hati.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: